Kantin

Hah~ Lagi-lagi begini.

Seharusnya sekarang aku ada di kelas; duduk di deretan ke dua paling ujung dekat jendela, dengerin atau sekedar ngeliatin dosen ngomong, dan berjuang hidup-hidupan ngelawan kantuk sampe jam selesai. Tapi sekarang aku malah ada di kantin; duduk di deretan ke enam, seorang diri, nyentuh-nyentuh layar hape, dan menjadi saksi bisu siswa-siswi Harapan yang lalu lalang memenuhi kantin.

Kenapa aku nggak masuk kelas?

Bukan kok, bukan bolos atau cabut.



Pas aku nyampe di depan kelas, jam di hapeku nunjukin angka 9.07. Kelas dimulai jam 9, berarti aku telat 7 menit. Kalo matkul yang lain sih aku bakalan tetep masuk walaupun telat setengah jam sekalipun. Nah, yang ini... matkul berdosen pembunuh, lebih brangas dari Mad Dog. Lebih bagus nggak usah nyentuh kelas deh daripada dipermaluin di depan kelas. Jadi pas sampe depan kelas, alih-alih berhenti di pintu dan masuk ke dalam, aku lebih milih buat terus jalan dan belok ke kantin.

Kkkkkk. Mungkin dari waktu hampir 3 tahun di Yayasan Pendidikan Harapan ini, 1 tahunnya aku habiskan buat nongkrong di kantin. Bukan cuma buat makan dan minum, tapi juga buat nongkrong sama tante-tante buat nggosipin orang, cabut, nungguin orang kalo ada janji mau ketemuan, nungguin seseorang yang ke kantin nya cuma sekali dalam 3 caturwulan (mungkin dia bawa bontot makanya jarang ke kantin), atau sekedar duduk melamun dan merenungi nasib.

Kantin ini nyenengin dan nenangin. Nyenengin karena aku disuguhi pemandangan yang bisa buat mata seger yaitu anak-anak SD yang lari-larian dan makan celemotan, anak-anak SMP yang tinggi tubuhnya masih nanggung dan anak ceweknya yang rambutnya ngintip dari jilbabnya, juga anak SMA yang anak cowoknya itu 80% membawa kesegaran dan kesejukan batin bagi mata yang ngeliat, karena faktor fisik yang mereka miliki itu bisa membius para janda. Nenangin karena aku selalu ngerasa tenang kalo duduk di kantin, apalagi kalo sendiri (nggak bareng temen), nggak ada yang gangguin, nggak ada yang ngajak ngomong, bisa melamun, mandang-mandangin orang, menghayati tiap kali nguap, dengerin musik serasa di video klip, mainin hape tanpa terusik, dan tidur-tidur ayam sampe aku muak sendiri. Ah, rasanya kantin ini udah aku anggap rumah sendiri.

Eh, ada temenku datang. Wokwokwok... Ternyata dia telat juga makanya nggak masuk kelas. (Syukurlah bukan cuma aku XD)

Ya sudah deh. Cukup.

09.10 AM,
Kantin Harapan.

You Might Also Like

0 comments