Hari Ini

Hari ini hari terakhir kami kuliah. Ya, sebenarnya bukan yang terakhir juga sih, karena besok siang masih ada mata kuliah komputer satu les lagi, dan buat 2 minggu ke depan kami ujian akhir. Tapi... haha, kayak biasa, yang datang besok pasti cuma sejumput orang, karna sekelompok kami besok bakal pergi liburan ke Mikie Holiday. X) . Jadi, yeah, tadi itu adalah hari terakhir kami berada di kelas itu sebagai mahasiswa. Abis ini kami bakalan sibuk sama skripsi masing-masing.; jumpa dosen pembimbing masing-masing. So, kami nggak bakalan ada waktu buat jumpaan sekelas lagi setelah ujian.

Aaaaahhhh... untung lah kami punya dosen yang selain umurnya masih muda, jiwanya juga masih muda, jadi di jam terakhir dalam hari terakhir tadi kami nggak belajar. Miss Maya Cuma ngasi soal kisi-kisi buat ujian, lalu sisanya kami abisin buat dokumentasi! Yeay! Hail the kiinnggg! ^0^ Poto sana, poto sini, video sana, video sini, ngobrol sana, ngobrol sini. Aku rasa satu kelas excited bingitz sama suasana tadi. Miss Maya ga daisuki deshita!  ^^


Dan tadi Andrine Senhorita dapat kue bolu dari geng ABCD nya. Senhorita senang, pastinya aku juga turut senang, bahagia, dan sehat sentosa. Karna... aku dapat banyak bagian bolunyaaaaa~~~ Bolu coklat lagi. Bahagianya akyuuu~ =3   Sen dan Tari merepet-repet karna aku terus-terusan minta bolunya, tapi untung ada bidadari turun dari surga (dan jatoh ke semak-semak) yaitu Affai yang dengan lembutnya terus ngasi aku setiap bagian dari bolunya. =’)   Enak ya dapat bolu gitu dari temen. Aku nggak pernah loh... Pernah sih, tapi dari keluarga, kalo dari temen nggak pernah dapat bolu. T^T   (CurPil: CURhat nyemPIL). Waktu dapet bolu dan kami ucapin selamat dan kami minta traktir, Sen bilang, “Udah lewaaat, hari ini Wiwik yang ulang tahun.” Jiahaha... Selamat ulang tahun ya Senhorita, dan Wiwik (yang tadi nggak dateng karna pagi tadi pas mau berangkat ke kampus dia dilemparin bahan adonan kue sama temen-temennya)! Semoga skripsinya lancar, dan nggak pernah lupa sama aku, Dina Yoon Choi Cutezzz.

Pulangnya, aku pulang bareng sama Bela Bele. Setelah sekian lama aku nggak pulang sama Bele karna aku lebih milih jalan hidupku sendiri (ceilah), akhirnya aku mutusin buat pulang sama lagi sama Bele, karna ini bakalan jadi pulang bareng Bela Bele yang terakhir kalinya juga, kan? Jalan berdua ke simpang melewati pohon-pohon besar nan rindang, nunggu angkot 41 merah di halte yang hampir selalu diterpa panas terik, dan duduk di angkot dengan hampir selalu terpisah (jarang duduk dekatan karna angkotnya sering rame). Oh iya, pas lewat parkiran kampus, kami ngeliat abang Tempura lagi standby sama dagangannya. Bele bilang, “tadi udah belik 5 ribu, ya kan, Din...” Aku ngiyain dan langsung nyapa ke abang itu (kebetulan abang itu liat kami juga), “Udah belik tadi ya baaang!”. Abang itu pun nge-oke-in. Trus tiba-tiba aku teringat buat poto bedua sama abang itu. Yah, sepe tewe bakalan nggak jumpa lagi sama abang Tempura, kan... Jadi, dengan susah payah aku minta tolong Bele buat potoin kami (Bele nggak mau motoin karna malu). “Emang hapemu ada kamera depannya?” aku nanya ke dia pas dia nyuruh aku selfie aja sama abang itu. Alhamdulillah wasyukurillah, akhirnya Bele mau motoin. “Pegang tempura lah dek biar pas,” kata abang itu. “Yah... nggak ada duit bang... gratis lah bang, kan terakhir...” Abang itu pun (mungkin terpaksa XD) ngasi aku 1 tusuk tempura secara gratis! Wokwokwok... Jumma barakah kalo kata status BBM-nya Tiwik. Trus... Aku dan Bele ngelanjutin jalan ke simpang. Dan kami berpisah waktu dia turun di depan gangnya, setelah aku ngotot nyuruh dia buat ngasi ongkos 3 ribu aja ke supirnya.

Sekarang, aku udah sampe di rumah. Buka laptop, mau liat-liat hasil dokumentasi di kelas tadi. Apa? Kenapa aku pulang cepat? Kenapa aku udah sampe rumah jam segini? Hahahahahaha­hahaha...HA. Nggak lucu pertanyaannya. =_= beberapa minggu terakhir ini aku kebanyakan ngabisin waktu di rumah, teung. Temen nongkrong nggak ada (kamsudnya temen nongkrong itu hepeng) dan wi-fi laptop rusak. Aku mau ngapain lagi di luar, coba? Rasanya ngenes sih, karna aku dasarnya memang nggak suka pulang cepat. Di kamar panas, di ruang tamu rame, bayangin deh aku baru dari luar panas-panasan trus masuk ke kamar yang panas. Gerahnya dimana, coba? Tapi yaaahhh... mau gimandos leges, aku nggak ada kegiatan lagi, jadi ya mau nggak mau pulang aja. Tapi mau nggak mau juga aku harus ngakui kalo akhir-akhir ini ngerasa kalo di rumah itu lebih nyaman, soalnya ada makanan dan minuman cemilan yang nggak perlu buat aku ngegrepe-grepe dompet lagi, jadi bisa nabung buat masa depan (halah).

Yowes deh, itulah berita tentang hari ini. Semoga berita ini harus dapat menjadi inspirasi bagi Anda yang membacanya. Harus.

Dari atas kursi, di depan tipi, di ruang tamu, Dina Yoon Choi melaporkan.


P.S.: Lapar. Padahal tadi udah makan tempura 2 (1 dari Bele, 1 gratis) dan bolu Senhorita. Alhamdulillah... Ini Buk Pipi ngasi Chitato.





grin emotikon

You Might Also Like

0 comments